Selasa, 13 November 2018

Jangan tikam aku

Sehari dua ni pokcik rasa panas hati. Entah rasanya mungkin bukan sehari dah berminggu lama rasanya.

Hari tu rasanya pokcik dah pesan kat kawan "jangan kau tikam aku dari belakang, kalau kau tikam aku dari depan mungkin aku dapat elak. Belakang aku tak nampak". 

Pedih hari tu. Perasaan hancur. Nak marah nak diamuk.. bercampur semua tapi kalau diikut hati mati.

Kata seorang kawan lain "kau dah tua, usah layan amarah itu. Bawaklah bersabar".

"Kalau engkau bolehkah kau sabar" Tanya pokcik.

"aahaa.. aku pun macam engkau. Nak letak kat mana kesabaran itu" kata seorang teman yang lain pulak.

"Aku rasa baik kau letak sabar engkau tu kat SABARiah " Kata aku sambil bergurau.

"Tadi kata nak diamuk, dah tak tahan sabar. Sempat lagi bergurau engkau" kata seorang kawan lagi.

"Ya lah memang aku nak marah. Aku dah bagi tau awal-awal pada dia jangan tikam aku, ni tidak bukan setakat tikam aku dari belakang tapi dikencingnya ditempat luka itu mana tak pedihnya" Kata pokcik dengan nada tinggi. Semua kawan dan teman tadi terdiam..

2 ulasan:

paridah berkata...

SABAR ITU PERIT RASANYA NAMUN BESAR HIKMAH-NYA

Mrs. A berkata...

Sebagai manusia memang pun sabar itu ada hadnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Pokcik Blogger Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates